Perkahwinan bukanlah satu permainan bak kata orang tua-tua. Sering kita dengar perumpamaan ini apabila kita mahu berkahwin, ibu bapa selalu pesan perkahwinan adalah salah satu perkongsian hidup dan bukan sekadar berdasarkan cinta.

Namun, semakin hari dunia dan manusia seperti tidak endah akan perumpamaan yang sering kita peroleh itu apabila kini hari boleh kita lihat terlalu banyak kes penceraian yang berlaku walaupun sudah bertahun bersama. Ia benar bahawa jodoh itu ditangan yang Maha Berkuasa, namun penceraian bukan jawapan untuk segala perselisihan.

Kami ketengahkan beberapa panduan sekiranya anda diambang ribut perkahwinan untuk mengelak runtuhnya sebuah rumahtangga.

1. Komunikasi, komunikasi dan komunikasi
Kerapkan berkomunikasi bersama teman hidup anda kerana dalam rumah tangga, percakapan sesama sendiri mengukuhkan lagi perhubungan apabila kita berkongsi pendapat, perasaan dan masalah.

2. Meminta maaf dan cepat memaafkan kesalahan yang dilakukan
Jika berlaku pertelingkahan atau salah faham, segeralah untuk meminta maaf dan berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. Patuh pada janji dan ikrar semasa saat pernikahan. Jika pasangan anda meminta maaf, segeralah memaafkan dan berbaik semula.

3. Setia, jujur dan hormat
Ketiga-tiga ini amatlah penting dalam setiap perhubungan demi menjaga ikatan itu agar kekal lama dan tidak berakhir dengan penceraian. Jangan sesekali curang dengan pasangan anda kerana buruk padahnya jika ada orang ketiga.

4. Tolak pemikiran tentang cerai
Jika anda menghadapi masalah dalam rumah tangga, elakkan dari memikirkan tentang penceraian. Cuba berhadapan dengan masalah itu dan tanganinya dengan jalan yang baik. Fikirkan dahulu tentang anak-anak dan kesannya jika bercerai.

5. Kongsi dan tangani masalah kewangan bersama
Sememangnya suami adalah ketua keluarga yang wajib untuk menyara isi keluarga. Namun, jika si suami mempunyai masalah kewangan, si isteri hendaklah bersama untuk menyelesaikannya. Bantu meringankan beban dengan ikhtiar menjalankan bisnes kecil-kecilkan atau alternatif untuk kembali bekerja. Tidak salah jika isteri bantu suami, atau sebaliknya. Bukannya angkat kaki dan tinggalkannya saja.

Dapatkan produk-produk untuk keharmonian rumahtangga dan keyakinan diri anda 

HG5ubQh